Thursday, July 14, 2011

Entri Ini Tiada Sebarang Warna

Pagi itu aku bersenang-senang dengan isteri di rumah. Makin sarat kandungan, makin banyak perhatian yang perlu aku berikan kepadanya. Hampir setiap kali aku ada bersamanya, pasti tidak terlepas dia meminta aku mengurut belakangnya. Walaupun kadang kala aku sendiri penat selepas pulang daripada kerja, disambung pula dengan kerja freelance yang aku lakukan di rumah, aku gagahi juga mengurutnya.

Aku menanti waktu tengah hari tiba. Memang sudah aku niatkan untuk tidak keluar ke mana-mana pada hari itu. Saluran televisyen yang dilanggan kutukar-tukar satu lepas satu, menanti waktu itu. Setiap permulaan jam, ada saluran TV yang membuat lintas langsung dari pusat bandar di ibu negara sana.

Walaupun dikatakan perhimpunan aman, awal-awal lagi sudah kusangsi. Mana mungkin perhimpunan yang dilakukan di tempat yang menjadi tumpuan warga kota menjalankan aktiviti harian dan mingguan menjadi perhimpunan yang aman? Mengapa daripada awal lagi pihak penganjur tidak memikirkan hal ini? Atau memang sengaja mahu mencetus kacau-bilau di negara ini?

Aku yakin, ada jalan yang lebih baik daripada berhimpun di tempat itu. Bukan aku tidak menyokong hasrat penganjur, tetapi aku ada masalah dengan idea berhimpun di tempat awam seperti itu.

Aku percaya, jika sesuatu yang dimulakan dengan jalan yang baik, pasti akan kekal lama. Tetapi jika sesuatu dimulakan dengan cara yang boleh menyusahkan pihak lain, pasti ada yang tidak kena - sekarang, nanti, dan selama-lamanya.

Seperti yang dijangka, kacau-bilau tercetus. Selepas kacau-bilau, dan sehari dua selepas itu, kedua-dua pihak berbalas-balas kenyataan. Pelbagai video dimuat naik di internet. Masing-masing, tidak kira yang menyertai mahupun yang tidak menyertai perhimpunan itu seperti aku, punya pandangan masing-masing. Tidak pula aku setuju kiranya yang pergi ke perhimpunan itu diistilahkan sebagai tidak menyokong maksud perhimpunan itu. Seperti aku, aku menyokong maksud, walaupun tidak sepenuhnya, tetapi aku membantah cara maksud itu dizahirkan.

Aku fikir, jika niat mereka sememangnya baik, sudah pasti awal-awal lagi mereka memikirkan cara yang paling tidak menyusahkan orang lain - peniaga, pemandu, pekerja warga kota, pesakit di hospital, polis, dan yang lain. Namun begitu, awal-awal lagi sudah mereka uar-uarkan perhimpunan akan diadakan di tempat umum, bukan stadium. Aku fikir jika awal-awal lagi sudah mereka aturkan perhimpunan yang ingin dijalankan secara aman, pasti mereka akan mengikut kehendak undang-undang negara: cari tempat yang tidak menggugat keamanan orang awam khususnya yang tidak masuk campur dalam perhimpunan. Pasti akan aman, aku yakin.

Tetapi jika sudah diberi amaran oleh pihak berkuasa agar perhimpunan dibatalkan, masih juga berdegil, tidak berkuasa tapi mahu berkuasa, inilah jadinya - huru-hara, kacau-bilau. Aku tidak suka melihat pergaduhan, aku pedih mata menonton orang yang pedih mata terkena gas pemedih mata, aku sesak dada menonton pakcik yang sesak dada di jalanan tetapi tidak mampu ditolong oleh polis. Jika polis bawa senjata, mereka cemuh, kata polis bersenjata menentang orang yang tidak bersenjata. Apabila polis tiada sebarang alat yang tajam untuk membuka gari, dicemuh juga. Apa yang polis buat, ada sahaja yang tidak kena. Malah sebenarnya, kalau mereka tidak mulakan berhimpun, tidak akan berlaku semua itu.

Aku bersimpati dengan polis yang terpaksa bekerja lebih masa pada hari itu. Sedang aku bersenang-senang dengan isteri di rumah, mereka pula menjalankan tugas yang sepatutnya tidak perlu pun dilakukan jika perhimpunan itu dilancarkan mengikut lunas undang-undang dari awal hingga akhir perhimpunan.

Golongan agama juga bangkit memberikan hujah itu dan ini untuk mengiyakan perhimpunan itu. Namun, sepanjang yang kubaca, tidak ada satu pun yang menjawab bagaimana untuk mahu memenangi hati orang yang terjejas dengan perhimpunan itu. Aku bukan anti golongan agama. Aku hormat akan mereka. Tetapi pada aku mereka perlu juga menjawab persoalan ini. Kalau perhimpunan itu tidak dibuat di tempat awam seperti di jalan-jalan di sekitar ibu kota, pasti sangat sedikit, mahupun tiada langsung pihak yang terjejas. Mahu berhimpun, berhimpunlah. Jangan jejaskan orang lain yang belum tentu menyokong perhimpunan itu.

Aku turut terjejas dan menjadi mangsa. Rakan isteriku yang melangsungkan perkahwinan di Seremban turut terjejas. Patutnya kami memenuhi undangannya. Tetapi dek memikirkan keselamatan isteri dan kandungannya, agar kami tidak tersangkut di dalam kesesakan jalan raya, terpaksa kami batalkan niat kami. Ada juga terasa ingin melawat rakan yang kurang sihat di tempat yang sama selepas memenuhi undangan majlis perkahwinan itu. Tetapi akhirnya semua tidak jadi.

Benar, aku dan isteri bersenang-senang pada pagi itu, tetapi hati kami tidak senang dengan apa yang berlaku.

2 comments:

Anonymous said...

sempit..xsangka

Szakif said...

@Anonymous. Ya sempit. Tidak sempit. Harap sangka.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...